Buat yang Sepedaan, Tolong Banget Jangan Lakuin Hal-hal Ini Ya

sumber gambar dari pexels.com

Sepedaan jadi tren lagi. Setelah dulu di tahun 2011an—iya, setahun sebelum kiamat 2020— ngetren sepeda fixie dan sempat redup beberapa tahun kemudian, kini semakin banyak orang yang peduli menjaga kebugaran dengan sepedaan. Mengatasnamakan olahraga dan mengurangi polisi—eh polusi—kini di jalan-jalan ramai ditemukan beragam pesepeda dengan beragam merek sepeda yang digunakannya.

Yang pake brompton pasti lebih gembelengan dan merasa elit, bahkan kemarin sempet heboh gegara banyak pesepeda pake brompton yang nggak mau markirin sepedanya karena mahal dan nekat bawa masuk ke kafe. Mana banyak jumlahnya lagi.

Itu sih kasus sudah lumayan basi ya, yang kemudian heboh adalah kemarin ini, pesepeda di daerah Yogyakarta yang saking semangatnya bersepeda—sampe ke tengah jalan—eh jatuh dan dari belakang ada sepeda motor yang melaju cepat. Brakk. Saya nggak berani bayangin apa yang terjadi dengan pesepeda itu.

Iya, niat sepedaannya bagus. Niat olahraganya patut diacungi jempol. Niat mengurangi polusinya sungguh luar biasa. Tetapi sungguh, mohon perhatikan juga pengendara lain pengguna jalan. Bukannya saya baper karena nggak ikutan sepedaan ya, soalnya kalo urusan olahraga saya milih cara lain, yaitu main catur—itu masih olahraga kan?. Bukannya saya iri juga karena motoran saat pulang pergi kerja dan nggak ikutan kalian para pesepeda, tetapi sebagai sesama pengguna jalan, mohon saling pengertiannya.

Kalo barangkali para pesepeda lupa, jalan itu bukan milik eyang kalian—iya, ungkapan klasik tapi sering dilupakan. Jalan itu milik umum, sehingga mematuhi rambu-rambu lalulintas sebaiknya terlintas di benak kalian saat sepedaan. Bukan berarti semua pesepeda kayak gitu ya, soalnya banyak juga pesepeda yang bijaksana(duh bahasanya harus bijaksana gitu yak?) saat berada di jalan.

BACA JUGA YUK :  Kelakuan Ajaib Penonton Bioskop yang Ngeselin.

Nah, barangkalo lupa, berikut adalah daftar hal-hal yang sebaiknya jangan dilakuin kalo lagi sepedaan biar keharmonisan antar pengguna jalan tetap bisa tercipta.

SEPEDAAN DI TENGAH JALAN

Mohon maap, bukannya saya mau posesif dengan bagian tengah jalan, dan bukannya saya juga ingin mengklaim bahwa bagian tengah jalan adalah milik saya, tetapi tolong jangan bersepeda sampai di tengah. Kenapa? Bukannya melarang hak asasi para pesepeda, tetapi rata-rata pengendara bermotor entah mobil atau sepeda motor itu jalannya cepet. Ya standarnya sih 40km per jam kalo di jalanan kota sih ya, dan bukannya meremehkan kemampuan kalian buat nggowes sepeda dengan cepat, tetapi demi keamanan, mending sepedaannya di pinggir aja.

Bukannya juga mobil itu nggak mau di pinggir jalan, tetapi notabennya mobil kan nggak kecil-kecil amat, jadi kalo jalan di jalanan, ya pasti sedikit menengah biar ada ruang buat pengendara sepeda atau sepeda motor di samping. Jadi bukannya egois dan mau make bagian tengah jalan sendiri, tetapi emang pasnya ya kayak gitu. Bersepedalah di pinggir biar nggak diklaksonin mulu kalo di tengah-tengah. Lagian di pinggir enak kan, bisa nyante sepedaannya, bisa gampang menepi kalo capek nggowes, juga lebih aman. Iya, intinya aman kalo sepedaannya di pinggir.

SEPEDAAN KAYAK BARIS-BERBARIS

Mohon maap lagi ya, bukannya pingin ngelarang-larang, tetapi sepedaan bareng temen dan jejeran sampe empat dan berhahahihi itu sungguh mengganggu pengendara lain. Jalan itu lebarnya seberapa sih? Nggak lebar-lebar amat, terus kalo nggak lebar-lebar amat dan dibuat jejeran gitu kan sisa buat pengendara lain jadi sempit atau bahkan nggak ada.

Bukannya apa-apa, tetapi kalo setengah badan jalan itu buat jejeran, gimana yang lain mau lewat? Giliran diklakson, eh malah marah-marah. Neriakin nggak ramah pesepeda. Ya… gimana yak, bukannya nggak mau ramahin pesepeda, tapi itu kan jalan raya sampe penuh sama pesepeda, mau lewat mana lagi? Lagian kalo kayak gitu, jatohnya pesepeda yang malah nggak ramah pengendara lain.

BACA JUGA YUK :  Nggak Bisa Mudik? Kegiatan ini Bisa Kalian Lakuin Pas Lebaran

Jadi buat yang mau sepedaan rame-rame, mending tetep barisnya ke belakang ya, jangan ke samping kayak lomba baris-berbaris gitu. Ngobrolnya nanti aja kalo pas di lampu merah, atau nanti sekalian kalo udah sampe tujuan.

NGGAK NGASIH LAMPU SEPEDANYA

Ini juga, bukannya menuntut sesuatu yang lebih, tetapi memberi lampu di sepeda itu penting banget. Selain biar kalian nggak nabrak tiang listrik atau trotoar kalo sepedaan malem-malem, juga biar pengendara lain tau kalo ada sepeda di depannya. Asli bikin kaget kalo malem-malem lagi di jalan dan tiba-tiba di depan ada pesepeda nyeberang. Kagak keliatan.

Jadi ada baiknya jika nambah lampu di sepedanya lah. Lampu paling berapa sih? Nggak bakal nyampe seharga sepedanya kan? Tetapi hanya karena disarankan untuk ngasih lampu, jangan juga ngasih lampu disko ya, nanti malah seisi jalan joget-joget.

ASAL NEROBOS LAMPU MERAH

Oke, memang sepeda nggak masuk dalam kendaraan yang diatur lampu lalu lintas, tetapi ada baiknya tetep liat situasi kalo mau nerobos lampu merah ya. Lagian harusnya tetep taat lampu lalu lintas sih ya, kan di jalan-jalan—khususnya di lampu merah—banyak area tunggu sepeda. Jadi sudah pasti pesepeda wajib ikut nunggu lampu ijo nyala, kan? Lagian nerobos lampu merah itu bahaya. Demi keselamatan bersama dan nggak saling salah-salahan sesama pengguna jalan—biasanya kalo ada insiden sepeda motor nabrak pesepeda, yang bermotor auto salah meski yang ngaco di jalan itu pesepedanya.

Makanya, kalo mau ikut sepedaan, mulai dari sekarang jangan lakuin hal-hal di atas itu ya. Asli, demi kepentingan bersama dan supaya banyak dari kita yang selamat sampai tujuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *