Memperingati Jumenengan Sri Sultan HB X dengan Sunmori Keliling Jogja

Jumenengan Sri Sultan HB X

Jumenengan Sri Sultan HB X – Ciee yang sudah menjabat selama 32 tahun. Selamat nggih Pak Har…. maksud saya Ngarso Dalem Sri Sultan HB X. Kurang lengkap nggih? Yasudah, Ngarso Dalem Sampeyan Dalem Ingkang Sinuwun Sri Sultan Hamengku Bawono Ingkang Jumeneng Ka10, Suryaning Mataram, Senopati Ing Ngalogo, Langgenging Bawono Langgeng, Langgenging Tata Panotogomo. Maklum, sudah ganti gelar lewat Sabdaraja nggih Ngarso Dalem. Meskipun bikin geger gedhen di keluarga.

Ngaten lho, sebagai kawula Jogja yang narimo ing pandum saya ingin memberi hadiah. Bukan berupa barang sih, lha wong barang apa sih yang pantas untuk ngarso dalem. Ngaten saja, saya kado jalan-jalan purun? Muter-muter Jogja yang katanya terbuat dari rindu, pulang, dan angkringan. Biar ga kalah sama pemimpin demokratis yang hobi blusukan. Ngajak pak Gubernur juga boleh.

Lho, Ngarso Dalem juga merangkap jadi Gubernur DIY njih? Walah berarti artikel saya yang kemarin salah nggih.

Alhamdulillah, berarti kita tidak jadi cenglu alias bonceng bertiga. Nggih ngapunten saya cuma bawa motor. Lha gaji saya mepet UMR jhe. Saya nggak kuat ngopeni mobil, apalagi Mercy putih seperti milik Ngarso Ndalem. Gaji saya masih kalah sama pakan jaran jhe. Ngapunten nggih.

Sudah jaketan? Monggo bonceng di pedah butut saya. Jangan lupa pegangan nggih. Maklum, Ngarso Dalem. Jalan di Jogja banyak yang berlubang dan penuh genangan. Jalan Kaliurang yang notabene jalan besar saja seperti krecek. Pokoknya pegangan yang kencang nggih.

Di sebelah kita ada pagar alun-alun. Halaman ndalem anda tho Ngarso Dalem? Dulu jaman SMP saya sering main bola dan main layangan di alun-alun utara. Tapi mungkin saya dan masyarakat sudah lancang menginjak-injak halaman anda. Jadi maklum kalau dipagar seharga 2 milyar. Ndak apa-apa, biar istimewa nggih Ngarso Dalem.

TERKAIT:  Influencerocracy: Aspirasi Masyarakat Disetir Influencer

Nah, itu jalan satu arah menuju Taman Abu Bakar Ali. Tidak usah pedulikan spanduk yang menuntut jalan dikembalikan dua arah. Mereka cuma tidak paham estetika menuju kota warisan budaya. Kok alasannya sekadar membunuh mata pencaharian. Kan estetika itu nomor satu nggih. Oiya, kita tidak lewat Malioboro nggih, kan sudah steril dari kendaraan bermotor. Toh tidak ada yang menarik, cuma ada pedagang yang kesepian menunggu pembeli.

Sudah sampai Tugu Jogja, sekarang makin apik ya Ngarso Dalem. Ada buletan yang estetis, dihias lampu LED kuning pula biar kesannya sephia. Tapi hati-hati, konbloknya sudah banyak yang remuk. Saya maklum kok, kan sudah beberapa bulan dipakai jadi remuk. Cukup dipagari saja biar tidak membahayakan pengendara. Besok Desember baru diperbaiki dan dibongkar seperti tahun-tahun sebelumnya nggih Ngarso Dalem.

Wah, di depan ada hotel yang magrong-magrong. Gagah sekali ya Ngarso Dalem. Sejauh mata kita memandang, selalu ada bangunan megah. Tapi jangan pedulikan perkara rumah kumuh dan emplek-emplek di sekitarnya. Wajar, lha Jogja masuk dalam 16 daerah dengan rerata kemiskinan di atas rerata nasional. Ketimpangannya juga tinggi. Kan Ngarso Dalem sudah mengakui dalam pidato saat acara Menyongsong Abad Samudera Hindian untuk Kemuliaan Martabat Manusia Jogja.

Abaikan saja nggih, kita muter-muter lagi. Ngarso Dalem purun lewat underpass Kentungan? Yok pegangan lagi, karena underpass ini sudah makan korban. Di Twitter banyak yang mengeluhkan ban rusak bahkan sobek karena jeglongan saluran air yang dalamnya bersaing dengan ketimpangan sosial Jogja. Jangan lepas pegangan dulu, jalur lambat Ring Road juga sama buruknya. Kalau The Beatles terkenal dengan Abbey Road-nya, mari kita sebut jalan ini Abortus Roads. Karena tronjal-tronjolnya bisa menggoncang rahim.

TERKAIT:  Apakah Kesultanan Yogyakarta Menuju Masa Kadaluarsa 250 Tahun?

Oiya, kalau Ngarso Dalem lapar kita bisa cari kulineran murah. Tinggal buka akun media sosial yang hobi share makanan murah khas Jogja. Akun tadi sebenarnya akun informasi perihal Jogja yang istimewa ini. Sayang sekali, yang diinformasikan hanya seputar soto lima ribuan dan foto-foto estetis. Perkara ketimpangan tadi tidak pernah dibahas. Mungkin tidak elok membuka borok sendiri.

Sebenarnya saya pengen mengajak ngalor ngidul keliling Jogja. Tapi sepertinya percuma nggih. Kan romantisnya Jogja Cuma sebatas spot-spot instagramable. Hanya sekadar lokasi yang sering di-share akun-akun “istimewa”. Kalau tidak ya pantai, Kaliurang, dan spot kopi kekinian yang harganya tidak UMR friendly.

Jadi mari kita kembali muter-muter kota Jogja lagi. Bermandikan cahaya lampu byar pet karena lampu jalannya memang hidup segan mati yo luweh. Tapi jangan lupa, Ngarso Dalem jaketan dulu nggih. Sungguh jangan lupa jaketnya ditutup. Bukan karena hawa dingin, tapi agar lebih aman dari klitih.

Ya maklum, Ngarso Dalem. Jogja tidak pernah bebas dari klitih. Mau dipenuhi spanduk “Masyarakat Jogja Menolak Klitih” yang desainnya seadanya itu juga tidak mempan. Mungkin anak muda Jogja memang butuh kegiatan. Tapi kegiatan dimana, ruang publiknya mepet dan lebih memuliakan wisatawan jhe.

Ah, saya banyak meracau. Mari kundur dulu Ngarso Dalem. Mau turun di Rotowijayan atau mana ini? Mboten sae kalau kita muter-muter Jogja terlalu larut. Lha itu sudah ada rombongan scoopy blayer-blayer.

Den Baguse Prab

Orang yang setia untuk mempertanyakan segala hal. Membenci banyak hal dan orang dalam kebencian yang setara dan egaliter.

View all posts by Den Baguse Prab →

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *