Hal-hal yang Bikin Saya Males Main Game

Photo by Denise Jans on Unsplash

Kalo ditanya apakah saya suka main game, jawabannya ya suka. Saat saya ditanya game apa yang saya suka, biasanya saya bakal jawab game-game jadul macam Vandal Hearts, Suikoden, Final Fantasy jadul mentok di seri VII, atau kalok yang agak modern ya seri God of War. Nah, sampai di situ, yang tanya saya pasti menganggap saya ini alien. Iya, soalnya mereka berekspektasi saya menjawab game kayak PUBG, Mobile Legends, atau game cacing yang sempat populer itu. Di mata mereka, kalo ada orang yang suka game, ya yang disukai dan dimainin harus game-game hape dan online gitu. Nggak ada ruang untuk jawab game konsol, apalagi game konsol jadul.

Terlepas dari itu semua, saya memang bukan maniak game sih. Saya suka game karena ceritanya, dan memainkannya karena penasaran sama ceritanya. Kalo ternyata saya nggak bisa dapetin game yang ingin saya mainin, saya nggak keberatan hanya nonton walkthrough game itu di youtube. Apakah saya puas? Iya, wong niat awalnya emang ngejar cerita. Kalo emang ceritanya bagus dan saya bisa dapetin serta mainin ya bakal saya mainin, dan kalo enggak ya bakal saya sekip.

Nah, berikut ini adalah beberapa hal yang jadi patokan saya, apakah saya bakal mainin sebuah game atau enggak. Awas, jangan bersungut-sungut bacanya yak.

CERITANYA BIASA AJA

Saya tipe yang mendewakan cerita dalam sebuah game. Saya lebih milih main game dengan grafik jelek tapi cerita bagus daripada grafik bagus tapi cerita jelek. Jadi kalo ada game yang ceritanya jelek meskipun populer di kalangan kawula muda, saya nggak bakal mainin game itu.

TERKAIT:  KONFLIK: DRAMA SEPAK BOLA DERBY “MATARAM”

Saya nyari cerita di sebuah game, bukan sekedar ingin ngendaliin tokoh dan gelut dengan baanyak tokoh lain. Maka dari itu saya nggak terlalu suka game olahraga karena nggak ada ceritanya. Saya nggak terlalu suka mobile legend dan sejenisnya karena ya itu, bukan jenis game yang menjual cerita.

Nah, karena saya tipe yang nyari cerita, maka banyak temen-temen saya yang menganggap saya bukan seorang gamers. Iya, hanya karena saya nggak nginstal Mobile Legends atau PUBG, saya sering diasingkan dari kehidupan sosial. Lah, padahal game kan nggak sekedar PUBG sama mobile legend yak.

MUSUHNYA TERLALU SUSAH

Nah ini, karena saya tipe yang nyari cerita, maka kemampuan saya dalam menghajar musuh-musuh kadang payah banget. Saya ingat pernah main God of War seri pertama dan kalah mulu ngelawan bos berbentuk ular raksasa di lautan. Awalnya sih sombong pake level paling susah, eh karena mati berkali-kali, akhirnya nurinin level kesusahan sedikit demi sedikit. Masih aja kalah dan akhirnya pake level paling gampang. Tetep aja kalah. Asli mangkel pol.

Akhirnya demi menuntaskan cerita si Kratos ini, saya selalu ngajak temen buat main game ini. Dia saya jatah bagian gelut, sementara saya yang bawa si Kratos dari satu tempat ke tempat lain dan memecahkan banyak teka-teki gitu.

MUSUHNYA TERLALU GAMPANG

Anehnya, musuh yang terlalu gampang juga bikin saya males. Saya ingat memainkan Elder Scroll V berjudul Skyrim pertama kali itu mayan susah. Beberapa tahun kemudian setelah saya nggak menamatkan game itu, saya main lagi pake laptop dan jadi gampang banget. Ya iya, wong saya pake cheat biar nggak bisa mati, unlock semua skill, unlock semua senjata, dan semacamnya. Saya mikirnya kan mau fokus ke cerita, jadi nggak masalah kalo musuhnya jadi gampang banget mati. Eh ternyata, begitu saya bermain curang, tamatnya cepet banget. Jadi merasa kurang greget sama ceritanya. Nggak ada itu ketegangan ngelawan naga terakhir di alam kematian para naga. Harusnya itu momen yang bikin deg-degan yak, tapi saya flat aja maininnya. Wong si naga mau ngapain karakter saya nggak bakal bisa tewas itu karakter.

TERKAIT:  Nostalgia Rental PS2 dan Apa Saja yang Pasti Ada di Sana

KUDU BELI INI ITU

Ini biasanya terjadi di game online sih. Kalo merasa musuh sudah terlalu kuat sementara kita males naikin level, biasanya beli item khusus bisa bikin kita kuat. Biasanya tiap menang atau nuntasin misi bisa dapet koin tuh, lah kalo kitanya pingin instan ya bisa beli pake duit beneran. Sebenernya cara ini memudahkan para pemainnya, tapi nyebelin banget buat saya. Iya, meski bayarnya nggak seberapa, tapi kayak menodadi harkat martabat seseorang yang mendaku gamers gitu nggak sih? Apa enggak? Apa hanya saya yang notabennya males main game dengan musuh susah dan males beli item biar kuat yang kesel dengan fenomena ini?

Lagian emang kayaknya saya nggak cucok sama model game onlien begituan deh. Saya lebih pas di game konsol PS atau XBOX atau Nintendo sekalian yang level kesulitannya bisa saya turunin serendah-rendahnya. Atau ya kayak dulu lagi, ngajak temen pas bagian gelut dengan musuh-musuh berat.

DEVICE NGGAK SUPORT Salah satu alasan saya nggak nginstal game online macem Mobile Legends dan PUBG adalah karena hape saya kekurangan memori dan nggak terlalu suport. Mohon maap, saya demen nginstal aplikasi yang nggak umum kayak beberapa jenis M-Banking, Netflix, Youtube Music, Canva, Google Analytic, Quora, Ted, bla bla bla, dan agak nggak ikhlas gitu kalo menghapus mereka. Kalo saya memaksakan nginstal game sih bisa, tapi jatohnya lemot banget kalo dimainin. Udah lemot, ngabisin memori, bikin hape panas pulak.

Larka

Bercita-cita punya rambut gondrong

View all posts by Larka →

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *