5 Alasan Selingkuh Terkonyol yang Pernah Saya Tahu

susahtidur.net – mendua

susahtidur.net – Selingkuh. Hah, sepengalaman saya selama berpacaran, tidak pernah sekalipun saya melakukannya. Mendua? Cheating? Atau apa pun sebutannya, saya sangat anti. Bagi saya, setia dengan satu pasangan—meski pada akhirnya putus juga—itu bagian dari prinsip. Ketika saya memutuskan untuk menyayangi seseorang dan berani berkomitmen, artinya saya harus bersikap sebagaimana mestinya. Sesulit apa pun kendala yang dilalui.

Lain saya, lain juga beberapa teman saya. Ada saja yang memilih untuk tidak setia. Pada titik paling ekstrem, mendua sudah seperti kebiasaan. Bukan bagi saya ya, tapi bagi beberapa teman saya. Seakan nggak puas dengan satu pacar gitu. Atau justru ada kepuasan tersendiri, ya? Eh.

Bagi saya, apa pun alasannya, selingkuh ya selingkuh. Tindakan tidak terpuji. Kelakuan tidak baik. Perilaku keji. Juga, suatu hal yang sangat keliru. Sudah keliru, bahkan sejak dalam pikiran.

Lagian, apa iya seseorang bisa dengan tenang dan nyaman menjalani suatu hubungan? Mana bisa nyaman kalau dalam prosesnya saja ada kecurangan yang dilakukan? Makanya, saat tahu teman saya hobi selingkuh, saya auto kecewa. Ada perasaan mangkel yang sulit dielakkan gitu. Ya mangkel. Ya kecewa. Marah juga, ah sudah lah.

Maka dari itu, saya iseng pengin tahu. Pengin tahu alasan kenapa pada demen nambah pasangan. Nah, dari curhatan beberapa teman, saya mendapatkan alasannya. Ternyata, ada beragam alasan kenapa mereka memutuskan cari pacar lagi. Eh, nambah pacar lagi, ding. Dari banyak alasan itu, saya temukan lima yang paling konyol. Sangat konyol. Lucu memang, ada alasan konyol untuk hal yang memang sudah konyol. Karena selingkuh saja sudah konyol. Lha, ini malah selingkuh dengan alasan yang konyol. Kan, konyol.

BACA JUGA YUK :  Bahaya Laten Coach Justin untuk Anak Kecil

Alasan#1 ingin tahu rasanya selingkuh dan punya pacar lebih dari satu

Saya punya seorang teman yang mengaku penasaran. Iya, penasaran gimana sebenarnya sensasi ketika selingkuh. Lha, gimana, ya. Selingkuh kok coba-coba. Terlepas apakah ia memiliki paras tampan atau hanya tampan setelah pake filter, tak jadi soal. Banyak yang tampangnya mirip kodok ZUma tapi hobi selingkuh. Aneh, sungguh aneh. Alasan penasaran ini bisa hinggap ke siapa saja.

Maksud saya, mbok ya kalau penasaran tuh dalam hal positif. Gimana caranya biar bisa punya tabungan yang banyak? Gimana caranya biar bisa jadi penulis handal? Atau gimana caranya biar bisa menghasilkan banyak uang melalui kanal YouTube? Sensasi saat berselingkuh kok dipenasaranin. Bajingan betul, memang. Lagian, sensasi selingkuh itu yang gimana? Deg-deg ser pas jalan bareng selingkuhan? Adrenalin saat hapus chat sebelum ketemu pacar? Atau sensasi kegrebek pas nonton bareng gitu? Duh, hidup kok cari masalah.

Alasan #2 nggak mau menyia-nyiakan ketampanan

Saya nggak tahu. Antara nggak tahu atau nggak bisa mikir. Ya gimana, wong ada teman saya yang lain bilang, “Aku selingkuh karena banyak yang suka sama aku. Jadi yah, sekalian biar nggak menyia-nyiakan ketampanan juga.” Entah dia serius atau bercanda. Sekali lagi saya nggak paham. Ada ya orang dengan level megalomaniak setinggi itu? Jadinya ya… yang jelas akhirnya dia benar-benar selingkuh. Menduakan pacarnya.

Saya bisa sangat memahami jika kalian. Kalian yang membacanya pasti, tiba-tiba merasa jijik atau geli sendiri. Sebagai seorang teman, saya pun merasa agak nganu gimana gitu. Hadeeeh.

Alasan #3 merasa sang pacar duitnya nggak banyak

Realistis, boleh. Kita semua memang butuh duit. Tapi, bukan berarti harus menjadi sosok yang sadis. Kalau memang kalian merasa nggak cocok dari awal karena gebetan terbilang kere, ya jangan dilanjutin. Dan nggak perlu dibilang juga kalau duitnya nggak banyak.

BACA JUGA YUK :  Padi Reborn Sang Penghibur Adalah Talkshow Cringe yang Tetap Berusaha Menghibur

Makanya, saat ada yang beralasan selingkuh karena pacarnya kere, saya syok. Maksudnya, kalo emang mau cari ya kaya, ya silakan. Silakan pindah ke orang lain. Jangan sok-sokan masih sayang sama si kere. Kalo emang butuh duit, yaudah putusin dan cari yang kaya. Matre boleh, selingkuh no!

Mau bagaimana pun, uang itu bisa dicari dan diusahakan. Jadi, nggak perlu begitu, lah. Orang kaya juga kayaknya nggak gitu-gitu amat, kok. Susah memang kalau punya mental morotin harta benda orang lain.

Alasan#4 mumpung masih pacaran dan belum nikah

Bagi saya, ini betul-betul menjadi logika terbalik paling mainstream. Semainstreamnya hal paling mainstream. Alasan paling klise yang pernah dikatakan teman saya sewaktu selingkuh. Padahal, justru selama masih pacaran sebisa mungkin harus setia. Agar citra diri dapat terjaga dengan baik. Kecuali kalau sampeyan merasa bahwa, selingkuh itu keren. Ya, sudah. Cukup tahu sama tahu saja.

Lagian, sudah pacaran kok selingkuh, gimana pas nikah? Bakal susah berhenti, bos. Misal udah nikah, Lama-lama pasti pengin nambah lagi. Alasannya, bosan sama istri. Pengin mencari kepuasan. Istri kurang sayang. Halah, emang dasarnya aja demen selingkuh. Pada akhirnya malah bohong terus. Ujung-ujungnya malah dicap buaya. Atau fakboy. Atau playboy. Hash, tobat, deh. Tobat!

Alasan#5 nggak punya alasan dan pengin selingkuh aja. Titik.

Untuk alasan yang ini, saya sendiri speechless, sih. Nggak ngerti lagi harus gimana. Susah memang kalau sudah menjadi kebiasaan. Nggak ada obat. Bahkan, selingkuh saja sudah pada titik dinormalisasi dan dianggap biasa-biasa aja. Sadar, Bos, sadar. Kalau memang nggak punya alasan yang jelas dan pasti kenapa sampeyan selingkuh? Kalo nggak punya alasan, ya nggak perlu selingkuh, dong, Wahyudi.

BACA JUGA YUK :  Kalau Alga Menyumbang 70% Oksigen di Bumi, Kenapa Tidak Budidaya Alga Besar-besaran Saja?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *